Jan 14, 2014


Berbulan-bulan saya memilih untuk senyap, mencari ke mana hilangnya cebisan diri yang makin hari kian robek diratah hidup. Seusai final exam, saya balik ke dunia selamat yang saya huni sebelum berdepan dengan seribu macam masalah. Saya senyum dan ketawa dengan keluarga. Tapi saya tahu, jauh di dalam diri saya hancur rohaninya. Saya mahu terus diam tanpa kata tapi sudah tak tertahan. Saya kira biarlah sekurang-kurangnya saya lampiaskan perasaan di sini kerana ini satu-satunya ruang yang saya masih punya kebebasan. I really need this space.

Sakit. Ini terlalu sakit. Perit yang saya tanggung bertahun-tahun seakan berganda. Dua berita sedih saya terima saat final exam di depan mata. Walaupun lulus, saya tiada rasa. Cuma mahu pergi tak kembali.

Kalau anda percayakan seseorang dan tiba masa anda dikhianati, percaya anda luput dan susah mahu tumbuh kembali bukan? Bagaimana kalau yang anda percaya itu bukan manusia, tetapi Tuhan? Bertahun-tahun saya telan pahit kerana saya percaya Tuhan di sebelah saya. Saya menidakkan kemahuan menggunung dan menolak apa yang saya hendak kerana saya tahu saya lakukan apa yang Tuhan kata betul. Dan akhirnya saya di sini, hati lompong dan jiwa kosong mempersoalkan kenapa ini berlaku. Tidak cukupkah apa yang saya korbankan dan lepaskan? Apakah salah jalan yang saya ambil? Kenapa mereka yang memilih jalan yang dulunya saya kira salah di mata-Nya kini bahagia sebahagianya?

Tuhan tak kejam, saya tahu. Tuhan tahu yang terbaik, saya tahu. Saya tahu kesemuanya. Saya tahu redha itu penting. Tetapi apabila dihempap ranap dengan kepercayaan yang sekian lama saya pegang, saya hilang arah. This is so wrong on any level. Dugaan yang teramat berat. Saya terlalu kecewa dengan diri yang menyalahkan Tuhan.

Ada yang tahu sedikit, ada yang tahu separuh, ada yang lebih. Tak seorang pun tahu sehabis-habisnya apa yang saya hadapi. Saya kepenatan, sungguh. Emosi, fizikal, spiritual. Menulis ini pun terketar-ketar menahan sedih.

Untuk apa semua ini? Perlukah seteruk ini saya dicincang?

Sungguh saya sudah tak mampu.

Jan 11, 2014


Malam-malam yang mengingatkan tentang kehilangan secebis besar gembira. Malam-malam yang mengingatkan tentang tahun-tahun dan perasaan yang tersia. Malam-malam apabila luka-luka terbuka. Malam-malam yang celaka.

So now, where do I begin?